Archive

7 Jenis Serangan Cyber yang Umum dan Cara Mencegahnya

Kejahatan dunia maya telah menjadi salah satu perhatian utama pemilik dan manajer bisnis di seluruh dunia. Kejahatan dunia maya telah mengalami tingkat pertumbuhan rata-rata 15% dari tahun ke tahun, dan kami sekarang berada pada titik di mana kecil kemungkinan Anda tidak menjadi sasaran oleh semacam insiden keamanan dunia maya. Dikombinasikan dengan fakta bahwa bisnis mulai mengadopsi solusi cloud dengan kecepatan yang sama cepatnya dan lebih banyak data bisnis yang rentan terhadap serangan semacam ini, sangat penting untuk memoles pengetahuan Anda tentang keamanan cyber.

7 Jenis Serangan Cyber yang Umum dan Cara Mencegahnya

Di sini, kami telah membuat daftar 7 jenis serangan cyber yang paling umum, serta bagaimana Anda dapat mencegah serangan cyber ini. Ini sama sekali bukan daftar yang lengkap, dan ada banyak jenis serangan cyber lainnya yang dapat menyebabkan kerusakan pada operasi Anda. Namun, dengan memulai dengan dasar-dasar Anda akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk bergerak maju. Baca terus untuk mempelajari lebih lanjut.

1. DDOS

Serangan DDoS, atau Distributed Denial of Service, adalah ketika peretas membebani server dengan lalu lintas berbahaya sehingga tidak dapat lagi berjalan dengan baik. Hasilnya adalah server dimatikan atau berjalan pada kecepatan yang membuat pengguna sebenarnya tidak dapat lagi menggunakan server dengan benar karena koneksi yang lambat atau tidak dapat diandalkan. Ada banyak jenis serangan DDoS yang berbeda seperti UDP, ICMP, SYN, HTTP banjir dan banyak lagi – tetapi semua mengikuti prinsip kunci yang sama menggunakan skrip atau bot untuk mengirim sejumlah besar lalu lintas anorganik ke server.

Bagaimana mencegah serangan cyber jenis ini

Salah satu cara terbaik untuk mencegah serangan DDoS terjadi dan mengalami downtime operasi adalah dengan menetapkan rencana respons insiden. Serangan DDoS sulit untuk dicegah sepenuhnya, tetapi mereka dapat dikontrol secara efektif oleh perangkat lunak yang dapat mendeteksi dan memblokir lalu lintas berbahaya sehingga pengguna Anda yang sebenarnya tidak terpengaruh.

2. Malware

Serangan malware adalah ketika perangkat lunak atau program diinstal di komputer Anda, menyebabkannya berperilaku dengan cara yang mengkhawatirkan atau tidak biasa. Biasanya, malware dilakukan dengan tujuan mencuri data bisnis penting atau menyanderanya (ransomware) untuk memeras biaya bisnis. Keduanya adalah mimpi buruk yang harus dihadapi dan cukup untuk membuat bisnis mengajukan kebangkrutan.

Bagaimana mencegah serangan cyber jenis ini

Sebagian besar malware dapat dicegah dengan keamanan siber atau perangkat lunak anti-virus, seperti Platform Firewall NGAF Sangfor dan solusi SASE. Tujuan perangkat lunak anti-virus adalah untuk secara teratur memindai komputer Anda dari program jahat sebelum menghapusnya dan menjaga Anda tetap aman. Sangat penting untuk menggunakan perangkat lunak anti-virus terbaru karena malware baru dirilis setiap hari oleh penjahat cyber. Versi yang diperbarui mampu meniadakan jenis baru ini, dan yang terbaik bahkan dapat memanfaatkan teknologi AI untuk pendekatan yang lebih bertarget dan cerdas.

3. SQL injection attacks

Injeksi SQL (structured query language) adalah tempat penyerang menempatkan pengkodean berbahaya ke backend jaringan bisnis. Sesampai di sana, tujuan kode SQL adalah untuk mendapatkan akses ke data pribadi yang seharusnya tidak terlihat – pikirkan informasi pelanggan yang sensitif dan sebagainya.

Bagaimana mencegah serangan cyber jenis ini

Anda dapat secara efektif mencegah sebagian besar serangan injeksi SQL dengan menggunakan kueri berparameter alih-alih rangkaian string. Di sinilah placeholder digunakan untuk nilai parameter untuk mencegah serangan memasukkan karakter ilegal ke dalam kode dan memodifikasinya untuk memanfaatkan kelemahan.

4. Phishing

We’re probably all aware of what phishing is as it is one of the most common forms of cyber attacks. To put it in simple terms, phishing is when the cyber attacker sends fraudulent communications, pretending to be a legitimate sender. This is most often done through email but can also be done through other communication platforms. The message will contain malicious links or attachments that the user is tricked into downloading which, once done, can cause a number of issues such as stolen private data or malware attacks.

Bagaimana mencegah serangan cyber jenis ini

Phishing sangat berbahaya karena paling sering memangsa mereka yang kurang akrab dengan dunia kejahatan dunia maya dan karena itu tidak dapat membedakan sumber yang dapat dipercaya dari yang jahat. Cara terbaik untuk mencegah serangan phishing sebagai bisnis adalah dengan mendidik semua karyawan Anda dan mereka yang mengakses jaringan bisnis Anda tentang cara mengidentifikasi komunikasi phishing. Ini sering berarti dapat menilai keabsahan URL (bukan hanya teks hyperlink, atau anchor text).

5. Cross-site scripting

Skrip lintas situs (XSS) mirip dengan injeksi SQL, tetapi menargetkan pengguna akhir, bukan server. Serangan XSS menyuntikkan kode ke situs web yang ditargetkan yang mengarahkan pengguna ke situs web jahat lainnya untuk mencuri data mereka.

Bagaimana mencegah serangan cyber jenis ini

Cara terbaik untuk mencegah serangan XSS adalah dengan memfilter semua input yang diterima jaringan Anda saat masuk, dan mengenkripsi data saat keluar. Melakukan hal ini akan mempersulit penyerang, dan kemungkinan besar mereka akan menghabiskan waktu mencari situs web yang lebih rentan. Perangkat lunak seperti Endpoint Secure dari Sangfor dapat sangat membantu dalam situasi ini.

6. Trojan software

Perangkat lunak Trojan adalah jenis perangkat lunak berbahaya yang berpura-pura menjadi sah. Dengan demikian, pengguna yang tidak curiga dapat menginstal atau mengunduh perangkat lunak trojan dan menginfeksi perangkat mereka dengan virus atau malware.

Bagaimana mencegah serarangan cyber jenis ini

Much like phishing attacks, the best way to prevent your business being targeted by trojan software is to educate all those using your network on how to differentiate trojan software and avoid downloading them in the first place.

7. Zero-day exploits

Eksploitasi zero-day adalah ketika penjahat dunia maya memanfaatkan kelemahan atau kerentanan tertentu dalam sistem keamanan dunia maya bisnis. Mereka mungkin menggunakan kelemahan ini untuk mengekstrak data dan informasi.

Bagaimana mencegah serarangan cyber jenis ini

Menghentikan serangan ini agar tidak terjadi sulit, karena Anda atau staf TI Anda mungkin tidak menyadari kerentanan sampai serangan terjadi. Anda dapat mulai mencegah serangan semacam ini dengan terus-menerus memindai pertahanan keamanan siber Anda dan memanfaatkan peretas “topi putih”, atau dengan menerapkan tim respons insiden untuk menangani masalah seperti itu secara real time untuk meminimalkan dan mengurangi banyak kerusakan.

Jaga keamanan bisnis Anda dengan Sangfor

PT Herza Digital Indonesia adalah salah satu Sangfor Partner di Indonesia. Jadi untuk seluruh kebutuhan Keamanan Bisnis Anda, silahkan hubungi salah satu spesialis kami untuk penawaran yang dipersonalisasi atau untuk informasi lebih lanjut.