fbpx
 

Archive

Cara Setting VPN di iPhone

Tingginya minat penggunakan VPN Murah dari Herza yang membuatkan kami membuat Artikel ini mengenai cata setting VPN di Iphone Anda. Jika Anda memiliki Akun VPN dari Herza, Anda bisa langsung mengkoneksikan Akun VPN Murah tersebut langsung dari Device iPhone / iPad Anda tanpa melalui sebuah perangkat router.

Mari kita langsung simak Tahapannya…

1. Memesan Akun VPN Murah di Herza.ID

Tentunya Hal yang pertama kita butuhkan adalah Akun VPN itu sendiri, Anda dapat memesannya melalui halaman Order Form VPN Murah di Website kami. Pastikan Anda memilih kecepatan sesuai dengan kebutuhan Anda, tidak berlebihan. Sebuah koneksi VPN adalah bukan untuk meningkatkan kecepatan Akses Internet Anda.

Untuk informasi lebih jelas mengenai Akun VPN itu sendiri, silahkan membaca Artikel kami mengenai

2. Konfigurasi VPN di iPhone / iPad Anda

Setelah Anda mendapatkan Informasi Akun VPN Anda seperti Server IP, Username dan Password, maka kita bisa langsung masuk pada Tahapan konfigurasi seperti dibawah ini.

Langkah pertama di iPhone / iPad Anda, masuk ke bagian SETTINGS (dengan Icon Gear pada Device iPhone / iPad) > GENERAL > VPN, seperti pada tampilan dibawah ini.

Cara Setting VPN di iPhone

Ketika Anda telah masuk ke bagian konfigurasi VPN, maka tampilan yang akan terlihat adalah seperti ini Lanjutkan dengan mengklik ADD VPN CONFIGURATION.

Setelah itu, dibagian VPN CONFIGURATION (sebelah kanan), klik Type. Karena kita akan merubah Type VPN ini menjadi L2PT. Setelah itu, kembali ke bagian Add Configuration.

Pilih VPN Type L2TP

Dan kita melanjutkan dengan mengisi data-data Akun VPN yang kita dapatkan dari Herza.ID seperti dibawah ini.

Konfigurasi Akun VPN di iPhone

Description: Herza (Bisa diganti dengan nama apa saja yang gampang Anda ingat)
Server: vpn1.herza.id / 103.160.62.102 (Isikan HANYA salah satunya, bisa menggunakan Hostname ataupun IP)
Account: Username yang Anda dapatkan dari Herza.ID
Password: Password yang Anda dapatkan dari Herza.ID
Secret: herza (Ini jangan dirubah)
Send All Traffic: WAJIB DIAKTIFKAN

Setelah itu klik DONE.

Dan sekarang tinggal Anda mengkoneksi. Ketika Akun VPN Anda berhasil konek, Anda akan melihat status CONNECTED dengan BAR HIJAU, dan juga logo VPN disebelah kiri Jam iPhone Anda sesuai dengan gambar kanan atas.

Selamat… Sekarang Anda telah bisa menggunakan VPN Anda langsung di iPhone Anda. Berikutnya kita akan mencoba melakukan Speedtest. Dalam hal ini, kita menggunakan Akun VPN-3 yang Speednya Upto 100 Mbps, dan kebetulan saya menggunakan Biznet dengan kapasitas 75 Mbps (Dapat Promo Upgrade ke 100 Mbps selama beberapa bulan, lupa tepatnya. Jadi kemungkinan, hasil ini masih berdasarkan dengan koneksi 100 Mbps) Berikut adalah hasilnya…

Link Speedtest: https://www.speedtest.net/my-result/i/4502856006

Apa itu Internet Exchange Point?

Internet Exchange Point (IXP) adalah lokasi fisik tempat perusahaan infrastruktur Internet seperti Penyedia Layanan Internet (ISP) dan CDN (Content Delivery Network) terhubung satu sama lain. Lokasi ini berada di sisi pada jaringan yang berbeda, dan memungkinkan penyedia jaringan untuk berbagi transit di luar jaringan mereka sendiri. Dengan hadir di dalam satu lokasi IXP, perusahaan dapat mempersingkat jalur mereka ke transit yang datang dari jaringan lain yang berpartisipasi pada IXP tersebut, sehingga mengurangi latensi, meningkatkan waktu lalu lintas data, dan berpotensi mengurangi biaya.

Bagaimana cara kerja Internet Exchange Point?

Pada intinya, IXP adalah satu atau lebih lokasi fisik yang berisi switch jaringan yang merutekan lalu lintas antara jaringan anggota yang berbeda. Melalui berbagai metode, jaringan ini berbagi biaya pemeliharaan infrastruktur fisik dan layanan terkait. Mirip dengan bagaimana biaya timbul ketika pengiriman kargo melalui lokasi pihak ketiga seperti melalui Terusan Panama, ketika lalu lintas ditransfer melalui jaringan yang berbeda, terkadang jaringan tersebut mengenakan biaya untuk pengiriman tersebut. Untuk menghindari biaya ini dan kekurangan lainnya yang terkait dengan pengiriman lalu lintas mereka melalui jaringan pihak ketiga, perusahaan anggota terhubung satu sama lain melalui IXP untuk mengurangi biaya dan mengurangi latensi.

Apa itu IXP

IXP adalah Layer 2 LAN yang besar besar (dari model jaringan OSI) yang dibangun dengan satu atau banyak switch Ethernet yang saling terhubung bersama di satu atau lebih bangunan fisik. Sebuah IXP tidak berbeda dalam konsep dasar dengan jaringan rumah, dengan satu-satunya perbedaan nyata adalah switchnya. IXP dapat berkisar dari 100s Megabit / detik hingga banyak Terabit / detik untuk lalu lintas yang dipertukarkan. Terlepas dari ukurannya, tujuan utamanya adalah memastikan bahwa banyak router jaringan terhubung bersama dengan bersih dan efisien. Sebagai perbandingan, di rumah seseorang biasanya hanya memiliki satu router dan banyak komputer atau perangkat seluler.

Selama dua puluh tahun terakhir, telah terjadi perluasan besar-besaran dalam interkoneksi jaringan, yang sejalan dengan perluasan besar-besaran Internet global. Perluasan ini mencakup fasilitas pusat data baru yang sedang dikembangkan untuk peralatan jaringan rumah. Beberapa dari pusat data tersebut telah menarik sejumlah besar jaringan, sebagian besar karena titik pertukaran Internet yang berkembang pesat yang beroperasi di dalamnya.

Mengapa Internet Exchange Point penting?

Tanpa IXP, lalu lintas dari satu jaringan ke jaringan lain berpotensi bergantung pada jaringan perantara untuk membawa lalu lintas dari sumber ke tujuan. Ini disebut penyedia transit. Dalam beberapa situasi, tidak ada masalah untuk melakukan hal ini: ini adalah seberapa besar arus lalu lintas internet internasional, karena biaya yang mahal untuk mempertahankan koneksi langsung ke setiap-dan-setiap ISP di dunia. Namun, mengandalkan ISP tulang punggung untuk membawa lalu lintas lokal dapat merugikan kinerja, terkadang karena operator tulang punggung mengirimkan data ke jaringan lain di kota yang sama sekali berbeda. Situasi ini dapat mengarah pada apa yang dikenal sebagai tromboning, di mana dalam kasus terburuk, lalu lintas dari satu kota yang ditujukan ke ISP lain di kota yang sama dapat menempuh jarak yang sangat jauh untuk dipertukarkan dan kemudian kembali lagi. CDN dengan kehadiran IXP memiliki keuntungan dalam mengoptimalkan jalur yang dilalui data mengalir di dalam jaringannya, mengurangi jalur yang tidak efisien.

BGP, protokol tulang punggung Internet

Jaringan berbicara satu sama lain menggunakan BGP (Border Gateway Protocol). Protokol ini memungkinkan jaringan untuk dengan rapi memisahkan antara persyaratan internal dan konfigurasi tepi jaringannya. Semua peering di IXP menggunakan BGP.

Baca juga Artikel kami yang membahas tentang Apa itu Peering

Bagaimana penyedia berbagi lalu lintas di berbagai jaringan?

Transit

Perjanjian antara pelanggan dan penyedia upstreamnya. Penyedia transit menyediakan konektivitas penuh kepada pelanggannya ke seluruh Internet. Transit adalah layanan berbayar. Protokol BGP digunakan untuk memungkinkan alamat IP pelanggan diumumkan ke penyedia transit dan selanjutnya ke seluruh Internet global.

Peering

Pengaturan di balik bagaimana jaringan berbagi alamat IP tanpa perantara di antara mereka. Di Internet Exchange Point, sebagian besar tidak ada biaya yang terkait dengan transfer data antar jaringan anggota. Ketika lalu lintas ditransfer secara gratis dari satu jaringan ke jaringan berikutnya, hubungan tersebut disebut peering bebas penyelesaian.

Peering VS Transit Berbayar

Sayangnya untuk beberapa jaringan, mentransfer data tidak selalu tanpa biaya. Misalnya, jaringan besar dengan pangsa pasar yang relatif sama lebih cenderung melakukan peer dengan jaringan besar lainnya tetapi mungkin mengenakan biaya jaringan yang lebih kecil untuk layanan peering. Dalam satu IXP, perusahaan anggota dapat memiliki pengaturan yang berbeda dengan beberapa anggota yang berbeda. Dalam kasus seperti ini, perusahaan dapat mengonfigurasi protokol perutean mereka untuk memastikan bahwa mereka mengoptimalkan untuk mengurangi biaya atau mengurangi latensi menggunakan protokol BGP.

Deepering

Seiring waktu, hubungan dapat berubah, dan terkadang jaringan tidak lagi ingin berbagi interkoneksi gratis. Ketika sebuah jaringan memutuskan untuk mengakhiri pengaturan peering mereka, mereka melalui proses yang disebut deepering. Deepering dapat terjadi karena berbagai alasan seperti ketika satu pihak diuntungkan lebih dari yang lain karena rasio lalu lintas yang buruk, atau ketika jaringan memutuskan untuk mulai menagih uang pihak lain. Proses ini bisa sangat emosional, dan jaringan yang ditolak dapat dengan sengaja mengganggu lalu lintas pihak lain setelah hubungan peering diakhiri.

Pentingnya Peran IXP dalam Lalu Lintas Internet

Lingkungan Datacenter berhasil beroperasi dengan memiliki throughput tinggi, kecepatan tinggi, dan harga rendah. Tanpa peran Internet Exchange Point, kokentivitas Internet pasti akan jauh lebih mahal harganya. Herza.ID bisa memberikan layanan Colocation Murah, VPS Murah dan Dedicated Server Murah dengan Bandwidth yang murah dikarenakan Jaringan Herza.ID sudah terhubung ke banyak Internet Exchange Point di Indonesia. Antara lain adalah IIX, OpenIXP, JKT-IX, CDIX, DCI-IX. BatamIX, dan CloudXchange. Disamping itu, Herza.ID juga mempunya lebih dari 10 mitra peering di seluruh Indonesia & dunia, termasuk Google, Microsoft, Facebook, Akamai, Cloudflare, SEA Group (Shopee & Garena) dan Zenlayer, dan titik kehadiran (PoP) kami dapat mentransfer gabungan lebih dari 100 Gigabyte per detik dan tentunya ini akan terus berkembang seiring perkembangan Datacenter Herza.

Bagaimana IXP menggunakan BGP?

Di seluruh jaringan lokal IXP, berbagai penyedia dapat membuat koneksi satu-ke-satu menggunakan protokol BGP. Protokol ini dibuat untuk memungkinkan jaringan yang berbeda mengumumkan alamat IP mereka satu sama lain ditambah alamat IP yang telah mereka sediakan konektivitas ke hilir (yaitu pelanggan mereka). Setelah dua jaringan menyiapkan sesi BGP, rute masing-masing akan dipertukarkan dan lalu lintas dapat mengalir langsung di antara keduanya.

IXP atau PNI

Dua jaringan mungkin menganggap lalu lintas mereka cukup penting sehingga mereka ingin berpindah dari infrastruktur bersama dari sebuah IXP dan ke interkoneksi khusus antara dua jaringan. PNI (Private Network Interconnect) hanyalah koneksi dark fiber (biasanya dalam satu pusat data, atau gedung) yang secara langsung menghubungkan port di jaringan A dengan port di jaringan B. Pengaturan BGP hampir identik dengan pengaturan peering IXP bersama.

Apa itu Peering?

Kami sering mendapatkan pertanyaan tentang Apa itu Peering. Peering adalah metode yang memungkinkan dua jaringan untuk menghubungkan dan bertukar lalu lintas data secara langsung tanpa harus membayar pihak ketiga untuk membawa lalu lintas di Internet.

Gambaran Umum Tentang Peering

Internet terdiri dari lebih dari 25.000 sistem otonom (ASN) yang merutekan lalu lintas secara independen. Peering sering digunakan sebagai metode di mana sistem ini dapat berinteraksi dan bertukar lalu lintas, memungkinkannya mengalir dari satu pengguna akhir, melalui Internet, ke pengguna akhir lainnya.

Metode ini diperlukan untuk perusahaan yang saling berhubungan, penyedia layanan Internet (ISP), jaringan pengiriman konten (CDN), dan penyedia layanan backbone. Membentuk perjanjian peering dengan jaringan lain dan menghindari keterlibatan pihak ketiga memungkinkan perusahaan untuk:

  1. Biaya transit yang lebih rendah
  2. Mempertahankan kontrol jalur perutean yang lebih besar
  3. Meningkatkan kinerja jaringan secara keseluruhan
  4. Meningkatkanredundansi dengan menggunakan beberapa lokasi
  5. Meningkatkankapasitas bandwidth
  6. Memiliki akses ke dukungan tambahan yang disediakan oleh mitra peering

Jenis Jenis Koneksi Peering

Peering menunjukkan bahwa dua jaringan terhubung, tetapi tidak menunjukkan bagaimana mereka terhubung. Prosesnya dapat dimulai dengan menjalankan sirkuit dari satu fasilitas ke fasilitas lainnya, tetapi metode itu menjadi tidak efisien ketika jaringan membutuhkan banyak peer. Dua jenis peering yang lebih umum dan efisien disebut peering publik dan peering privat.

Public Peering

Public Peering atau Peering publik umumnya dilakukan melalui Internet Exchange Point (IXP). IXP di Indonesia yang kita kenal antara lain adalah IIX, OpenIXP, CDIX, JKT-IX dan lainnya. Di lokasi ini, satu jaringan dapat melakukan peer dengan beberapa jaringan lain. Pengaturan peering perlu dinegosiasikan dengan setiap peer, tetapi tidak ada kabel baru yang perlu dilakukan.

Private Peering

Private Peering atau sering juga disebut sebagai PNI (Private Network Interconnection) terjadi di fasilitas Datacenter di mana dua entitas dengan jaringan terpisah menempatkan router dan menjalankan kabel langsung di antara mereka, jadi metode ini tidak menggunakan penengah Internet Exchange Point seperti pada Public Peering. Metode ini berguna ketika jaringan perlu bertukar lalu lintas dalam jumlah besar yang tidak dapat dapat dilakukan pada koneksi bersama melalui Internet Exchange Point.

Bagaimana Peering Bekerja?

Internet Exchange Point menyediakan satu lokasi untuk semua perangkat keras yang diperlukan untuk menghubungkan beberapa jaringan. Internet Exchange Point memiliki formulir keanggotaan di situs web mereka yang dapat Anda isi untuk mengajukan permohonan tempat di colocation mereka. Jika Anda disetujui, mereka akan menghubungi Anda secara langsung untuk memfasilitasi koneksi fisik Anda ke colocation mereka.

Memiliki koneksi fisik ke IXP tidak berarti Anda secara otomatis memiliki perjanjian peering dengan jaringan lain di sana. Setiap jaringan yang ingin mengadakan perjanjian peering di lokasi ini biasanya memiliki persyaratan operasional dan teknis yang harus Anda penuhi sebelum dapat terhubung dengannya. Sebagian besar perjanjian peering ISP mengharuskan Anda memiliki yang berikut ini:

  1. ASN yang diarahkan secara publik
  2. Memiliki Blok IP Sendiri
  3. Border Router yang mampu menjalankan BGP Session

Setelah Anda disetujui untuk melakukan peer dengan jaringan, Anda harus mengonfigurasi setelan peering router Anda secara manual untuk berbicara dengan ASN tertentu menggunakan Border Gateway Protocol (BGP).

Pentingnya Peering dalam Internet

Lingkungan Datacenter berhasil beroperasi dengan memiliki throughput tinggi, kecepatan tinggi, dan harga rendah. Tanpa peering, Edge Computing dalam lingkup Datacenter mungkin tidak mungkin dilakukan. Lebih banyak mitra peering berarti Edge Computing lebih cepat dan pengiriman konten lebih cepat. Herza.ID, misalnya, memiliki lebih dari 10 mitra peering di seluruh Indonesia & dunia, termasuk Google, Microsoft, Facebook, Akamai, Cloudflare, SEA Group (Shopee & Garena) dan Zenlayer, dan titik kehadiran (PoP) kami dapat mentransfer gabungan lebih dari 100 Gigabyte per detik dan tentunya ini akan terus berkembang seiring perkembangan Datacenter Herza.

Contoh Peering

OpenIXP adalah salah satu IXP (Internet Exchange Point) terbesar di Indonesia. Mereka memiliki lebih dari 1,000 ASN yang terhubung dan dapat memindahkan hampir 1 Terabyte lalu lintas per detik melalui 2 lokasi mereka (Gedung Cyber dan IDC 3D).

Peering ke OpenIXP

Baca juga Artikel kami yang membahas tentang Apa itu IIX dan OpenIXP

Salah satu keuntungan bekerja dengan bursa internet seperti OpenIXP adalah bahwa mereka sering kali memiliki perjanjian multilateral, yang berarti bahwa persyaratan mereka untuk menjadi anggota sesuai dengan sebagian besar persyaratan pelanggan mereka untuk sesama. Ketika Anda disetujui untuk koneksi ke salah satu colocations OpenIXP, Anda terhubung ke server rute yang memberi Anda akses instan ke 80% jaringan yang terhubung.