Archive

Cara Setting DNS Server di Debian & Ubunt

Pada Artikel ini kami akan menjelaskan tentang cara setting DNS Server di Debian Server. File /etc/resolv.conf adalah file konfigurasi utama untuk library resolver DNS Nameserver. Resolver adalah sekumpulan fungsi di C library yang menyediakan akses ke Internet Domain Name System (DNS). Fungsi-fungsi tersebut dikonfigurasi untuk memeriksa entri dalam file /etc/hosts, atau beberapa DNS Nameserver, atau untuk menggunakan database host dari Network Information Service (NIS).

Pada sistem Linux modern yang menggunakan systemd, DNS atau layanan DNS Resolver disediakan untuk aplikasi lokal melalui layanan yang diselesaikan systemd. Secara default, layanan ini memiliki empat mode berbeda untuk menangani resolusi nama Domain dan menggunakan file rintisan DNS systemd (https://d2byvuk6p187ok.cloudfront.net/run/systemd/resolve/stub-resolv.conf) dalam mode operasi default.

File konfigurasi DNS berisi nameserver lokal 127.0.0.53 sebagai satu-satunya DNS Server, dan dialihkan ke file /etc/resolv.conf yang digunakan untuk menambahkan server nama yang digunakan oleh sistem.

Jika Anda menjalankan perintah ls berikut pada /etc/resolv.conf, Anda akan melihat bahwa file ini adalah symlink ke file /run/systemd/resolve/stub-resolv.conf.

Mungkin Anda juga tertarik membaca tentang Menggunakan DNS Publik atau DNS ISP, dan kenapa itu Penting.

$ ls -l /etc/resolv.conf

lrwxrwxrwx 1 root root 39 Feb 15  2019 /etc/resolv.conf -> ../run/systemd/resolve/stub-resolv.conf

Sayangnya, karena /etc/resolv.conf secara tidak langsung dikelola oleh layanan systemd-resolved, dan dalam beberapa kasus oleh layanan jaringan (dengan menggunakan initscripts atau NetworkManager), setiap perubahan yang dilakukan secara manual oleh pengguna tidak dapat disimpan secara permanen atau hanya bertahan untuk sementara waktu.

Pada artikel ini, kami akan menunjukkan cara menginstal dan menggunakan program resolvconf untuk mengatur server nama DNS permanen di file /etc/resolv.conf di bawah distribusi Debian dan Ubuntu Linux.

Kenapa Anda Ingin Mengedit File /etc/resolv.conf?

Alasan utamanya mungkin karena pengaturan DNS sistem salah dikonfigurasi atau Anda lebih suka menggunakan server nama tertentu atau milik Anda sendiri. Perintah cat berikut menunjukkan server nama default di file /etc/resolv.conf di sistem Ubuntu saya.

$ cat /etc/resolv.conf
Cek DNS NameServer

Dalam hal ini, ketika aplikasi lokal seperti manajer paket APT mencoba mengakses FQDN (Fully Qualified Domain Name) di jaringan lokal, hasilnya adalah kesalahan “Temporary failure in name resolution / Kegagalan sementara dalam resolusi nama” seperti yang ditunjukkan pada tangkapan layar berikutnya.

Gagal Resolving DNS

Hal yang sama terjadi ketika Anda menjalankan perintah ping.

DNS Resolution Failed

Jadi ketika pengguna mencoba mengatur Nameserver secara manual, perubahan tidak berlangsung lama atau akan hilang setelah reboot. Untuk mengatasi ini, Anda dapat menginstal dan menggunakan utilitas reolvconf untuk membuat perubahan permanen.

Untuk menginstal paket resolvconf seperti yang ditunjukkan pada bagian berikutnya, Anda harus terlebih dahulu mengatur server nama berikut secara manual di file /etc/resolv.conf, sehingga Anda dapat mengakses FQDN server repositori Ubuntu di internet.

nameserver 8.8.4.4
nameserver 8.8.8.8

Menginstall resolvconf di Ubuntu dan Debian

Pertama, perbarui paket perangkat lunak sistem dan kemudian instal resolvconf dari repositori resmi dengan menjalankan perintah berikut.

$ sudo apt update
$ sudo apt install resolvconf

Setelah instalasi resolvconf selesai, systemd akan memicu resolvconf.service untuk dimulai dan diaktifkan secara otomatis. Untuk memeriksa apakah sudah aktif dan berjalan, jalankan perintah berikut.

$ sudo systemctl status resolvconf.service 

Jika layanan tidak dimulai dan diaktifkan secara otomatis karena alasan apa pun, Anda dapat memulai dan mengaktifkannya sebagai berikut.

$ sudo systemctl start resolvconf.service 
$ sudo systemctl enable resolvconf.service
$ sudo systemctl status resolvconf.service
DNS Resolver System Start

Baca juga Artikel kami tentang Apa itu DNS Root Server untuk mengetahui lebih detail tentang Domain Name Server.

Saya harap artikel singkat ini membantu Anda dalam mengatur server nama DNS permanen di sistem Ubuntu dan Debian Anda. Jika Anda memiliki pertanyaan atau saran, bagikan dengan kami di bagian komentar di bawah.

Gunakan DNS Publik atau DNS ISP? Kenapa itu menjadi Penting?

Banyak pendapat diluar sana yang mengatakan lebih baik menggunakan DNS Publik seperti DNS Cloudflare 1.1.1.1 atau DNS Google 8.8.8.8 karena mereka lebih cepat kalau dibandingkan dengan DNS dari Provider / ISP itu sendiri. Kalau menurut pengalaman kami, menggunakan DNS dari Provider Anda jauh lebih menguntungkan ketimbang menggunakan DNS Publik. Dibawah ini, kami akan memaparkan beberapa alasannya. Silahkan disimak dan silahkan komentar pada kolom paling bawah Jika Anda memiliki pertanyaan atau pendapat lainnya.

DNS Publik vs DNS ISP

Banyak dari kita menggunakan server DNS publik seperti Google DNS dan Cloudflare DNS untuk penjelajahan web yang lebih cepat dan manfaat lainnya. Tetapi dalam beberapa kasus, server DNS ISP Anda jauh lebih cepat. Pada Artikel ini kami akan mengilustrasikan mengapa hal ini mungkin terjadi.

Ini semua tentang alamat IP Anda. Semua situs web menggunakan CDN (Content Delivery Network) seperti Amazon, Cloudflare, Akamai, Imperva dan lain lain untuk menyajikan konten. CDN mencari alamat IP komputer Anda untuk mengarahkan Anda ke server terdekat, tetapi karena server DNS publik meneruskan permintaan secara anonim atau tanpa lokasi persis Anda, maka CDN mungkin menyajikan konten dari server yang sebenarnya bukan yang terdekat dengan Anda. Dengan demikian, kecepatan unduhan Anda akan lebih lambat daripada jika Anda menggunakan server DNS ISP Anda.

Namun, perhatikan bahwa karena NameServer melakukan geolokasi menurut alamat IP resolver dan bukan pengguna, Google Public DNS memiliki batasan yang sama seperti layanan DNS terbuka lainnya: yaitu, server yang dirujuk pengguna mungkin lebih jauh dari satu ke yang akan dirujuk oleh penyedia DNS lokal. Ini dapat menyebabkan pengalaman menjelajah yang lebih lambat untuk situs tertentu.

Contoh Kasus

Pada contoh kasus kali ini, kami akan mencoba melakukan Resolve hostname google.com menggunakan DNS Cloudflare 1.1.1.1 dengan perbandingan menggunakan DNS Internal Herza 103.160.62.200. Silahkan lihat sebagai berikut.

Pada screenshot diatas, Anda bisa melihat perbandingan hasil IP yang diberikan dari kedua DNS Resolver tersebut dan setelah kami mencoba melakukan PING ke IP tersebut, hasilnya IP yang diberikan dari DNS Herza, jauh lebih kecil.

DNS Benchmark

Disini kami mencoba melakukan DNS Benchmarking atas beberapa DNS Server yang cukup sering digunakan oleh kita dalam browsing di dunia maya. Dan hasilnya DNS dari Herza.ID memiliki rating yang cukup bagus.

Herza.ID Terhubung dengan 2 Root Server Dunia

Salah satu alasan penting kenapa sebaiknya menggunkaan DNS Server yang ditawarkan oleh Herza.ID, adalah karena Network Herza.ID sudah terhubung langsung dengan 2 Root Server Dunia. Saat ini, kita memiliki 13 DNS Root Server. Jika Anda kurang mengerti tentang apa itu DNS Root Server, maka silahkan baca Artikel berikut Apa itu DNS Root Server?

Keputusan

Server DNS pihak ketiga terkadang lebih cepat daripada server DNS default ISP. Itu tidak pasti. Itu akan tergantung pada seberapa dekat server DNS pihak ketiga dengan rumah atau kantor Anda… dan seberapa lambat server DNS ISP Anda. Tapi mungkin layak untuk dicoba.